Lorong Gelap Itu

Di lorong sempit hampa oksigen itu aku berjalan sambil meraba-raba dinding nya yang termakan usia, yang pangkal pertemuannya dengan tanah menjadi tempat tikus-tikus jenaka berlarian.

Kunyalakan sebatang korek api untuk melihat ujungnya.

Apinya meredup.

Meredup.

Lalu mati.

Tetap saja tak tampak benda di ujung lorong itu.

 

Di lorong gelap yang sempit itu aku berjalan.

Advertisements

Mawar dan Kumbang

Mawar yang mekar awal kesembilan itu hanyut terbawa aliran sungai di lembah penuh kuning hijau, membius bocah yang tiba-tiba memetik tangkainya, lalu berdarah karena durinya.

 

“Ah!”

Diletakkannya kembali si mawar.

“Biar untuk mainan kumbang saja”

 

Dan layu menunjuk-nunjuk di ujung jalan.


Cerita Hujan

harum hujan yang dihirup ketika keluar dari kamar membuatnya berhenti berjalan di lantai dingin itu: haruskah aku keluar bermandi hujan seperti waktu kecil, atau kembali masuk kamar menikmati dingin dan harum nya seperti yang ayah dan ibu sering lakukan?

sungguh suara dari dalam kamar itu tertutup bunyi rintiknya